Take a fresh look at your lifestyle.

-Iklan-

-Iklan-

Relawan Jokowi kampanyekan Antipolitisasi Masjid

Gerakan Nasional Jutaan Relawan Dukung Joko Widodo membuat program antipolitisasi masjid.

69

 

Terdepan Online-Jakarta. Gerakan ini cukup mendapat kecaman umat islam, Penggagas Gerakan Silfer Matutina (Silfester matutina)  ini yang notabene non muslim dianggap terlalu jauh masuk ke ranah agama yang bukan agamanya. Sylfer Matutina yang juga pernah terlapor di Polres Metro Jakarta Selatan dalam tudingan JK mengintervensi pilkada Jakarta 2017 ini sebenarnya juga melakukan gerakan untuk mempolitisi Masjid. Dengan melancarkan opini antipolitisasi masjid di masjid dengan  target yang jelas Jamaah Masjid -masjid.Hal ini seperti dilansir kaskus.co.id

Penggagas Gerakan Antipolitisasi Masjid seorang non muslim

Setiap namanya yang berbau kata “Gerakan” yang niatnya untuk mempengaruhi opini orang lain, itu namanya yaaa politisasi. Jadi kalau ada gerakan relawan Jokowi yang hendak mencegah politisasi masjid dengan cara masuk ke masjid-masjid sambil berceramah (melalui ustadz-ustadz pendukung gerakan anti-politisasi masjid itu) … yaaa itu jelas namanya gerakan politik yang memanfaatkan masjid pula namanya (alias politisasi masjid pulak namanya), hanya sasarannya berbeda saja.” (sumber: https://www.kaskus.co.id)

Pepnews.com juga berkomentar tentang ini :

“Tujuan gerakan agar Jokowi menang pada pilpres 2019 adalah hak yang dilindungi konstitusi, tapi jangan sok mengatur dan mengajari umat Islam.”

Apa yang dimaksud relawan Jokowi dengan anti politisasi Masjid? Tidak jelas. Mereka cuma membanggakan diri bahwa mereka juga kerap menggelar pengajian.

Terbaca di aliena pertama berita Tempo.co, Gerakan Nasional Jutaan Relawan Dukung Joko Widodo atau Jokowi membuat program antipolitisasi masjid. Program itu dilakukan melalui ceramah dan pengajian yang digelar relawan. “Kami melakukan ceramah soal itu tiap ada pengajian relawan,” kata koordinator gerakan, Sylver Matutina di Sarinah, Jakarta Pusat, Ahad, 22 April 2018. Relawan menggagas program ini untuk mengembalikan fungsi masjid sebagai tempat ibadah.

Sylver Matutina ini siapa? Muslimkah? Kalau muslim apa posisinya hingga bisa dengan sombongnya akan mengembalikan fungsi masjid sebagai tempat ibadah? Memangnya selama ini masjid sebagai tempat apa? Kasihan banget kalau memahami makna ibadah hanya sebatas sholat saja.

Makanya para relawan ini mesti belajar dulu soal makna ibadah menurut Islam. Pahami dulu bedanya ibadah mahdhoh dan ghairu mahdhoh. Lalu jelaskan dulu apa yang dimaksud dengan politisasi. Harus dijelaskan ayat-ayat mana saja yang tidak boleh dibaca dan dibahas di Masjid?

Membahas surah Al Maidah 51 masuk politisasi nggak?
Membahas surah Al Maidah 55- 56 masuk politisasi nggak?
Membahas surah Al Mujadilah 22 masuk politisasi nggak?
Membahas Fiqh siyasah masuk politisasi Masjid nggak?

Nggak perlulah menjelaskan fungsi masjid pada zaman Razulullah sampai zaman now. Nggak perlulah kasih penjelasan bahwa Al qur’an bukan hanya bicara soal sholat tapi juga bicara soal kesehatan, pertanian, sampai soal politik. Nggak bakal paham kalian. Kalau toh paham nggak bakal mau menerima fakta itu.

Kalau toh ada yang ingin meluruskan fungsi Masjid, bukan kalian para relawan. Ada kementerian agama yang lebih berhak.

 

Ada MUI, ada Dewan Masjid Indonesia yang diketuai oleh Jusuf kala. Kalau misalnya umat tidak sepakat pada ketiga lembaga itu soal apa yang disebut politisasi masjid, tapi ketiga lembaga itu punya otoritas untuk mengatakan itu. Kalian para relawan punya otoritas apa mau mengatur-ngatur kegiatan Masjid?

Dalam berita Tempo.co ini lebih lanjut para relawan Jokowi menjelaskan: Para ustad dan takmir akan berbicara mengenai Islam yang benar. “Bukan Islam yang dipakai untuk tujuan tertentu yang tidak baik.”

Mereka yang melakukan ceramah itu, kata dia, tidak melulu para pendukung Jokowi. “Yang pasti ustaznya nasionalis dan benar-benar paham agama.”

Gerakan Antipolitasi Masjid merupakan politisasi Masjid itu sendiri

Pengajian relawan juga berupaya menepis berbagai tudingan miring terhadap Jokowi. Misalnya soal Jokowi yang dikaitkan dengan paham komunisme.

Kalian ini relawan tahuuuu… Tujuan gerakan kalian agar Jokowi menang pada pilpres 2019. Itu hak kalian yang dilindungi konstitusi. Ngapain sok mengatur umat Islam? Sok menganggap hanya cara berislam kalian yang benar, Islam kelompok lain bukan Islam yang baik?

Baca Juga:  Spanduk Politik di Masjid Adalah Kudeta terhadap Rumah Allah

Mau ustadz darimana pun juga, sumbernya sama, Alqur’an dan Hadits. Mau diputer untuk kepentingan apa kek,tetap saja nggak bisa lepas dari dua sumber itu. Kalau kalian bilang akan kalian undang ustadz yang bukan pendukung Jokowi, logikanya dimana?

Kalian ini kan relawan Jokowi. Masa kalian akan mengundang ustadz yang mengusung tagar #2019GantiPresiden, yang bener aje… Netral? Mana ada relawan mengundang penceramah yang netral. Aneh-aneh aje deh.

Relawan, kata dia, juga berupaya menepis isu Jokowi anti islam. Menurut dia Jokowi adalah sosok yang sangat Islami. Jokowi, kata dia, sering membantu acara-acara keagamaan dan tidak pernah lepas salat lima waktu. “Beliau juga jadi sering menjadi imam salat yang baik.”

Sebenarnya agak risih membahas soal ini. Tapi kalian para relawan selalu saja membanggakan Jokowi menjadi imam shalat. Bahkan media kalian, katakita, menantang Prabowo adu fasih dengan Jokowi dalam hal baca Alfatihah.

Terpaksa saya harus katakan ini, bacaan AlFatihah junjungan kalian itu belum betul bacaannya. Nggak usah bicara soal tajwid atau makhraj deh ,kejauhan. Bacaannya ada beberapa yang salah. Salah satunya, “ An’amta” dibaca “amta.” Padahal syarat menjadi imam sholat adalah salah satunya bacaannya harus bener.

Kalau kalian nggak percaya, bawa rekamannya, tunjukan pada ustadz kalian. Makanya jangan lagi ngebahas soal membanggakan menjadi imam atau adu bacaan alfatihah deh…

Terakhir saya mau katakan begini. Kalian bilang kalian akan mengundang takmir masjid dan ustadz yang mendukung Jokowi untuk mengisi pengajian dengan tema anti politisasi Masjid. Kalian mau ngadain di mana? Di Masjid?

Katakanlah bukan di Masjid, apa bedanya dengan pengajian yang tidak pro Jokowi yang Anda tuduh politisasi? Bukankah kalian juga melakukan politisasi pengajian? Kalian itu relawan tahuuuu…Mau pengajian kek, mau dangdutan kek, ya tetap aje punya tujuan politis… Memenangkan kalian punya junjungan. Fiksi banget deh…(http://pepnews.com)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

11 − eight =